Terkait Dugaan Penipuan dan Penggelapan, Rio Anando Bersama Kuasa Hukum Laporkan PT Maxindo Mobil Indonesia Ke Polres Tangsel

by -8 views
Rio Anando selaku Direktur Utama di PT. Tunas Hijau Network Indonesia bersama kuasa hukumnya Ade Eka Putra, SH, CTA

Lampu hijau, Tangsel –

Rio Anando bersama kuasa hukumnya Ade Eka Putra, SH, CTA melaporkan PT. Maxindo Mobil INT Indonesia ( MMI ) ke Polres Kota Tangerang Selatan dengan laporan adanya dugaan tindak pidana penipuan dan penggelapan dengan tanda bukti lapor TBL/B/1175/VI/2023/SPKT/Polres Tangerang Selatan/Polda Metro Jaya.

Sebelumnya, kata Ade Eka Putra tempat kliennya membeli mobil jenis Renault di PT. MMI yang beralamat di Jl. Pahlawan Seribu No 08  Bumi Serpong Damai (BSD) Serpong Tangsel tersebut sudah pernah disomasinya sebanyak dua kali namun belum mendapatkan jawaban.

“Klien saya Rio Anando ini beli mobil harga cash Rp 285,500 juta di PT MMI cabang BSD Serpong Tangsel pada bulan November 2022. Mobil yang dibeli itu, jenisnya minibus Renault, dengan nomor register B 1879 SS warna bright white black, type Kiger Rx2 CVT, 1000 CC, rakitan tahun 2021, dengan nomor rangka MEERBC000N8146143 dan nomor mesin HRA0045806C.Sudah hampir sembilan bulan lamanya dan klain saya hanya mendapat beberapa plat selama ini yaitu B 1879 SSU , B 1682 SSR, B 1308 SSQ, B 1108 SSQ dan B 1024 SSK serta lampiran surat Keterangan yang Dikeluarkan Polda Metro Jaya.

” Setelah pembelian mobil itu, klien kami tidak juga mendapatkan STNK dan BPKB nya. Kami sudah dua kali melayangkan somasi ke perusahaan tersebut, namun tidak dijawab, yang akhirnya kami laporkan ke Polres Tangsel, dengan dugaan adanya penipuan, dan pengelapan” kata Ade Eka Putra di Polres Tangsel, usai membuat pelaporan, Rabu, (14/06/23).

kami menduga ada kejanggalan dalam transaksi pembelian mobil klain saya, apakah masalah dari perijinannya atau mungkin yang lainnya. Dari keterangan penyidik register nomor flatnya pun berbeda-beda, yang seharusnya ditulis dengan cara diketik, bukan tulisan manual seperti ini, kami disini minta kepada aparat penegak hukum, terkait hal ini, untuk di uji kebenarannya.

Sedangkan kalau mengacu disurat keterangan Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya menyebutkan sebelum terbitnya faktur dan dokumen pendukung sebagai persyaratan kelengkapan pendaftaran kendaraan bermotor pada (KB), Samsat maka perlu diterbitkan surat keterangan sebagai bukti sahnya pengoperasionalan kendaraan bermotor di jalan. Surat keterangan jalan untuk mobil baru, itu berlaku hanya 1 (satu) bulan saja, dan tidak dapat diperpanjang. Ini yang terjadi, malah flat mobil klien saya ini, flat nomornya bisa berubah-ubah setiap bulannya, hingga menjadi delapan flat nomor, ini kan jadi aneh,” kata Ade.

“Kami dari PT. Tunas Hijau Network Indonesia jelas dirugikan, kami tidak bisa beroperasi lebih jauh gara-gara ini,  menghambat pekerjaan kami, kasus ini,  kita serahkan kepada pihak yang berwajib untuk segera diproses, agar menjadi terang benderang, jangan lagi ada konsumen yang dirugikan,” jelasnya.

Sementara Rio Anando menjelaskan ke awak media bahwa perusahaan tersebut hanya memberikan surat jalan saja, dengan alasan STNK dan BPKB masih dalam proses “Setelah booking fee, bulan Oktober 2022, pada 21 November nya, kita melakukan pelunasan. Selang satu bulan pembelian, saya menanyakan kembali ke marketing dan perusahaan itu, kapan STNK dan BPKB mobil saya diberikan. Perusahaan itu, mengatakan dokumen sedang dalam proses, jawaban itu membuat saya sungguh sangat kecewa,”.

“Perihal ini, sebelumnya pernah kita bicarakan secara kekeluargaan, namun sepertinya pihak dari perusahaan belum bisa menjawab penyebab dari permasalahan yang sebenarnya itu apa,” sambung Rio lagi.

Sementara Winda Novrianty selaku Branch Manager di PT MMI, Renault BSD, Serpong Tangsel saat dikonfirmasi oleh awak media mengatakan terkait perihal keterlambatan STNK dan BPKB itu sudah disampaikannya ke konsumen bernama Rio Anando.

“Untuk proses STNK dan BPKB, memakan waktu 6 bulan hingga mencapai 8 bulan lamanya, itu sudah kami sampai kepada konsumen  bernama Rio Anando, saat dirinya membeli mobil Renault. Nah untuk segala dokumen milik konsumen pun sudah kami serahkan ke pusat Maxindo Renault Indonesia (MRI) Jakarta pusat, Saat kami konfirmasi  terkait dokumen kendaraan yang sudah melewati limit waktu ke MRI pusat mengatakan STNK dan BPKB masih dalam proses. Jawaban masih dalam proses itu, kami sampaikan kepada konsumen dan pastinya konsumen tidak puas dan merasa kecewa dan plat yang ada saat ini itu kami dapat dari pusat juga agar konsumen bisa memakai kendaraannya ” kata Winda Novrianty, ke awak media di ruang rapat showroom Renault cabang BSD Serpong, Tangsel, Kamis (15/06/23)

“Kami disini hanya menunggu dan  berada di dua sisi, memberikan kepuasan terkait prodak yang kami jual kepada konsumen dan juga menjaga nama baik perusahaan,  kami juga memberitau ke konsumen estimasi pengurusan stnk dan plat bisa 6 bulan untuk proses pengurusan, kalau masalah mobil konsumen Bapak Rio kami terus berusaha menanyakan ke pusat dan pusat hanya bicara lagi proses, sebenarnya mobil yang dibeli kondisi tidak ready masih ada dokumen yang belum lengkap hingga pengurusan surat kendaraan stnk dan plat bermasalah ” ucapnya.

“Kalau untuk masalah flat nomor itu ranahnya dari HO, baru ke kami, setelah itu, kami serahkan kepada konsumen” jelasnya lagi. ( Red )

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

No More Posts Available.

No more pages to load.